Wisata  

Batik Marunda Bikin Emak-emak Rusunawa yang Dulu Bokek Kini Cuan



Jakarta

Batik Marunda menjadi jalan Bagi penghuni Rusunawa Marunda Bagi menjalankan ekonomi kreatif sekaligus membangun Kebiasaan Global Terbaru. kini, ibu-ibu perajin batik cuan.

Batik Marunda merupakan kreasi batik yang dibuat Di warga Rusun Marunda, Jakarta Utara. Mayoritas pembuat batik Ke sana merupakan ibu Tempattinggal tangga.

Sebelumnya mahir Untuk menggoreskan cairan malam Di kain, terlebih dahulu mereka melakukan pelatihan Bagi memulainya.


Batik Marunda Terbaru muncul Di 2014. Di satu dekade ini, batik itu telah Memperoleh pelanggan dan cukup diminati.

Salah satu pecanting batik Marunda adalah Saras. Dia sebetulnya merupakan warga Pluit yang Sesudah Itu direlokasi Ke rusun tersebut.

Sesudah pindah Ke Rusun Marunda awalnya ia bingung harus melakukan pekerjaan apa dan Di akhirnya bergabung Di pelatihan membatik hingga akhirnya ia mampu menikmatinya sampai Pada ini.

“Saya bingung Ke sini itu pekerjaan saya apa, nggak punya pekerjaan gitu kan terus ada pelatihan dan saya ikut. Kebetulan alhamdulilah dilatih sampai bisa terus sekarang sampai produksi, sampai menghasilkan cuan bisa membantu keluarga terutama ekonomi suami,” ucap Saras kepada detikTravel, Jumat (5/7/2024).

Ia bergabung Di ibu-ibu pecanting batik Marunda lain Ke Rusunawa itu Di 2017. Tidak disangka, keputusan itu turut mendongkrak ekonomi keluarganya.

Saras dan beberapa ibu-ibu pecanting batik Marunda lainnya mampu Menyediakan sumbangsih ekonomi Bagi keluarga mereka. Dia tidak menyangka kini Memperoleh tabungan Melewati batik Marunda.

“Kalau ada kebutuhan yang mendadak itu kita udah punya tabungan sendiri Sebab dikit-dikit lama-lama kan kita tabung, lumayan lah Karena Itu punya pekerjaan tapi tidak membebankan,” kata Saras.

Terdapat 10 pecanting yang memproduksi Batik Marunda ini dan biasanya ibu-ibu hebat ini mencanting batik ketika pekerjaan Ke Tempattinggal mereka selesai. Biasanya mereka Berencana memulai Bagi membatik Untuk pukul 10.00 sampai 17.00 WIB Di hasil yang cukup produktif, setiap orang mampu mencanting batik hingga lima kain Untuk satu hari.

“Rata-rata ibu Tempattinggal tangga semua Karena Itu kalau pekerjaan Tempattinggal sudah selesai kita langsung mencanting bareng-bareng Ke sini gitu. Kalau ibu-ibu kan kelar masak, beres-beres Tempattinggal Di jam sembilan atau sepuluh Terbaru stand by Ke sini sampai jam lima,” kata Saras.

Saras menuturkan bukan hanya cuan yang didapatkan Pada membatik. Dia Justru menjadikan membatik sebagai cara healing yang menghasilkan uang.

Ia begitu menikmati kesehariannya Untuk produksi batik Marunda ini. Dia sangat berterima kasih kepada Irma Gamal Sinurat yang merupakan pembimbing Batik Marunda.

Tanpa Irma, menurut Saras kehidupan mereka tak Berencana seperti Pada ini, Memperoleh tabungan sendiri, bisa menghilangkan stress, Memperoleh tempat berkreasi dan juga yang terpenting mampu Memperbaiki perekonomian warga Ke Rusun Marunda.

“Terima kasih kepada Ibu Irma yang sudah membimbing kita Untuk jatuh bangunnya kita sampai sekarang kita udah pokoknya luar biasa,” kata Saras.

Koordinator Produksi Batik Marunda, Mulyadi, mengatakan memang menggaet pecanting ibu-ibu Ke Rusunawa Marunda sebagai upaya Bagi memberdayakan warga Di. Dia berharap ibu-ibu Ke rusunawa itu bisa Memperoleh keahlian membatik dan memanfaatkan waktu luang mereka.

“Iya Bagi Area Marunda sebenarnya Bagi ibu-ibu yang tidak Memperoleh pekerjaan daripada nongkrong-nongkrong Ke Tempattinggal, ngobrol-ngobrol, Rumor-Rumor nah kita Menarik Perhatian mereka Bagi dilatih awalnya begitu,” kata pria yang akrab disapa Mul itu.

Batik Marunda Memperoleh motif yang unik yakni menggambarkan suasana Kota Jakarta misalnya bangunan-bangunan yang ada Ke Jakarta seperti Monumen Fatahilah, Monumen Nasional (Monas), Jakarta International Stadium (JIS), dan masih banyak lagi motif-motif urban lainnya.

Walaupun Di awalnya batik Marunda Memperoleh kekhasannya Melewati bentuk flora dan fauna yang berada Ke Area Jakarta seperti motif Pakis dan Serangga Ke Taman Suropati, Burung Kipasan Belang Ke Pulau Seribu, Daun Semanggi, Bebek Menari, wedelia seruni Ke Taman Ayodya sampai motif flamboyan Ke Ancol.

Motif itu menjadi representatif ‘kejakartaan’ Batik Marunda yang membuat unik berbeda Di batik lainnya. Ide Ke balik motif-motif batik Marunda itu adalah desainer Wendy Sibarani.

Mul juga menyebut pemasaran batik Marunda itu tidak hanya Ke Area Indonesia saja tapi juga hingga luar negeri. Batik Marunda juga rutin mengikuti pameran Ke berbagai Perayaan Seni-Perayaan Seni.

Di Lebih luasnya informasi tentang Batik Marunda maka minat Di batik Marunda juga Berencana Menimbulkan Kekhawatiran, dan nantinya berpengaruh Di ekonomi warga Marunda.

Artikel ini disadur –> Detik.com Indonesia Berita News: Batik Marunda Bikin Emak-emak Rusunawa yang Dulu Bokek Kini Cuan